Kasus Pembunuhan Anak di Jagakarsa, Bukti Kurangnya Kepedulian Tetangga?

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kasus pembunuhan anak di Jagakarsa, Jakarta Selatan belakangan ini mendapat perhatian publik. Penemuan empat jasad bocah menyoroti kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) yang masih menjadi masalah hingga saat ini.

Menanggapi ini, pemerhati anak dan pendidikan Retno Listyarti angkat bicara. Perlu diingat bahwa kekerasan tidak hanya dilakukan oleh mereka yang melakukannya tapi mereka yang tidak acuh pada kasus kekerasan.

Baca Juga

Polisi Resmi Tetapkan Panca Darmansyah Tersangka Pembunuh Empat Anaknya di Jagakarsa

Tetangga Tragedi Kasus Jagakarsa Tegaskan Pentingnya Bertetangga

Polisi Curigai Lebam pada Bibir dan Hidung Empat Anak Tewas di Jagakarsa

Tidak hanya melakukan tapi ikut serta membantu atau tahu kekerasan malah diabaikan. Itu juga termasuk kekerasan,” kata Retno kepada Republika.co.id, Jumat (8/12/2023).

Melihat rentetan latar belakang kasus di Jagakarsa, termasuk ketika sang ibu mengalami KDRT, sudah seharusnya warga sekitar melaporkan ke pihak berwajib sebelum menimbulkan korban lebih banyak. Sebab, jika dibiarkan saja, berarti termasuk kategori melakukan kekerasan.

Retno meminta agar masyarakat peduli dengan keadaan tetangga. Bukan sebagai ikut campur, tapi tindakan ini membutuhkan kepedulian sekitar agar kasus serupa tidak terjadi.

“Yang masih hidup ibunya, lewat dia bisa dilakukan penyelidikan lebih lanjut terkait motif. Sehari-hari kekerasan apa yang dilakukan terhadap istri dan berdampak juga pada anak. Kalau memang karena kelaparan, tidak punya uang dan pekerjaan, memang dibutuhkan kepedulian sekitar,” ujarnya.

Terkait dari berbagai dugaan motif, menurut Retno, sebenarnya ini bisa dilaporkan ke dinas sosial. Terlebih, anggaran dinas sosial di Jakarta cukup banyak yang sebenarnya bisa menolong sebelum memakan korban.

Opsi lain, bisa juga pengasuhan anak dipindahkan dengan dititipkan ke panti asuhan milik negara. Cara ini bisa membuat anak-anak mendapat hidup lebih baik dan bisa sekolah.

“Tapi mungkin ini tidak ada yang melapor dan menolong, sehingga korban sangat banyak. Tentu miris dan seharusnya tidak terjadi lagi di Jakarta yang secara anggaran sangat besar,” ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *